Penyebab gangguan kepribadian antisosial

17 February 2011

http://belajarpsikologi.com/apa-penyebab-gangguan-kepribadian-antisosial/

Penyebab gangguan kepribadian antisosial, atau ASP, sampai saat ini belum dapat diketahui. Asp dapat dikatakan sebagai permasalahan kesehatan mental, poin bukti untuk mewarisi sifat-sifat. Tapi kehidupan keluarga disfungsional juga meningkatkan kemungkinan ASP. Jadi meskipun ASP kemungkinan disebabkan dari dasar keturunan, faktor lingkungan juga memberikan kontribusi untuk pengembangannya. Kondisi dan Situsi lingkungan juga dapat menyebabkan gangguan kepribadian anti sosial.

Teori Gangguan Kepribadian Anti Sosial (ASP)

Para peneliti telah gagasan mereka sendiri tentang penyebab ASP’s. Satu teori menyatakan bahwa kelainan dalam perkembangan sistem saraf dapat menyebabkan ASP. Kelainan yang menyarankan pengembangan sistem saraf yang abnormal termasuk gangguan belajar, mengompol gigih dan hiperaktivitas.

Sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa jika ibu merokok selama kehamilan, keturunan mereka pada risiko mengembangkan perilaku antisosial. Hal ini menunjukkan bahwa merokok membawa menurunkan tingkat oksigen dengan mungkin dihasilkan dalam cedera otak halus untuk janin.

Namun teori lain menunjukkan bahwa orang dengan ASP memerlukan input sensorik yang lebih besar untuk fungsi otak normal. Bukti bahwa antisocials telah beristirahat rendah denyut nadi dan konduktansi kulit rendah, dan menunjukkan penurunan amplitudo pada ukuran otak tertentu mendukung teori ini. Individu dengan gairah rendah kronis dapat mencari berpotensi berbahaya atau berisiko situasi untuk meningkatkan gairah mereka ke tingkat yang lebih optimal untuk memuaskan keinginan mereka untuk kesenangan.

Pencitraan otak telah juga menyatakan bahwa fungsi otak abnormal merupakan penyebab perilaku antisosial. Demikian pula, neurotransmiter serotonin telah dikaitkan dengan perilaku impulsif dan agresif. Kedua lobus temporal dan korteks prefrontal membantu mengatur suasana hati dan perilaku. Bisa jadi perilaku impulsif atau kurang terkontrol berasal dari kelainan fungsional dalam kadar serotonin atau di wilayah otak.
Lingkungan

Sosial dan lingkungan rumah juga berperan dalam menunjang perkembangan perilaku antisosial. Orang tua dari anak-anak bermasalah sering menunjukkan tingkat tinggi perilaku antisosial sendiri. Dalam satu penelitian besar, orang tua anak laki-laki lebih sering bermasalah alkohol atau pidana, dan rumah mereka sering terganggu oleh perceraian, perpisahan atau tidak adanya orangtua.

Dalam kasus anak asuh dan adopsi, merampas seorang anak muda dari ikatan emosional yang signifikan dapat merusak kemampuannya untuk membentuk hubungan intim dan percaya, yang mungkin menjelaskan mengapa beberapa anak yang diadopsi cenderung untuk mengembangkan ASP. Sebagai anak-anak muda, mereka mungkin lebih cenderung bergerak dari satu pengasuh ke yang lain sebelum adopsi akhir, sehingga gagal untuk mengembangkan lampiran emosi yang tepat atau mempertahankan angka dewasa.

Disiplin tidak menentu atau tidak patut dan pengawasan yang tidak memadai telah dikaitkan dengan perilaku antisosial pada anak-anak. Melibatkan orang tua cenderung untuk memonitor perilaku anak, menetapkan aturan dan melihat bahwa mereka mematuhi, memeriksa keberadaan anak, dan mengarahkan mereka dari teman-teman bermain bermasalah. pengawasan yang baik adalah kurang cenderung di rumah-rumah yang rusak karena orang tua mungkin tidak tersedia, dan orang tua sering antisosial kurangnya motivasi untuk mengawasi anak-anak mereka. Pentingnya pengawasan orangtua juga ditekankan ketika antisocials tumbuh dalam keluarga besar dimana setiap anak kurang mendapat perhatian secara proporsional.

Seorang anak yang tumbuh di sebuah rumah terganggu dapat memasukkan orang dewasa di dunia terluka secara emosional. Tanpa memiliki ikatan yang kuat dikembangkan, dia egois dan tidak peduli kepada orang lain. Kurangnya disiplin hasil konsisten dalam hal kecil untuk aturan dan menunda kepuasan. Dia tidak memiliki model peran yang tepat dan belajar untuk menggunakan agresi untuk memecahkan perselisihan. Dia gagal untuk mengembangkan empati dan kepedulian bagi orang-orang di sekitarnya.

Antisosial anak-anak cenderung memilih teman bermain dengan ana yang sama. Pola dasar biasanya berkembang selama tahun-tahun sekolah dasar, ketika rekan kelompok penerimaan dan perlu menjadi bagian pertama menjadi penting. anak agresif adalah yang paling mungkin akan ditolak oleh rekan-rekan mereka, dan penolakan ini mendorong orang buangan sosial untuk membentuk ikatan dengan satu sama lain. Hubungan ini dapat mendorong dan pahala agresi dan perilaku antisosial lainnya. Asosiasi tersebut kemudian dapat mengakibatkan keanggotaan geng.

Penyalahgunaan Anak juga telah dikaitkan dengan perilaku antisosial. Orang dengan ASP lebih mungkin daripada yang lain telah disalahgunakan sebagai anak-anak. Hal ini tidak mengherankan karena banyak dari mereka tumbuh dengan orang tua antisosial lalai dan kadang-kadang kekerasan. Dalam banyak kasus, pelecehan perilaku belajar menjadi orang dewasa yang sebelumnya disiksa mengabadikan dengan anak-anak mereka sendiri.

Telah dikemukakan bahwa pelecehan awal (seperti gemetar penuh semangat anak) adalah sangat berbahaya, karena dapat mengakibatkan cedera otak. Trauma kejadian dapat mengganggu perkembangan normal sistem saraf pusat, sebuah proses yang berlanjut selama bertahun-tahun remaja. Dengan memicu pelepasan hormon dan bahan kimia otak lainnya, peristiwa stress dapat mengubah pola perkembangan normal.

0 comments:

Post a Comment